UPDATE - SIDANG PERDATA ANTI BERSERIKAT DI PN JAKARTA BARAT

PADA SELASA TANGGAL 18 JANUARI 2011 JAM 14.30 WIB, HAKIM KETUA JANNES ARITONANG S.H. MEMBACAKAN ISI PUTUSAN GUGATAN PERDATA ANTI BERSERIKAT (UNION BUSTING), PERKARA NO. 207/PDT.G.2010/JAK.BAR. MAJELIS HAKIM BERPENDAPAT BAHWA "PENGGUGAT MAMPU MEMBUKTIKAN POKOK GUGATANNYA." TERHADAP TERGUGAT MANAJEMEN PT. INDOSIAR VISUAL MANDIRI YANG DIPIMPIM HANDOKO.


KETUA MAJELIS HAKIM JANNES ARITONANG S.H. MEMERINTAHKAN HANDOKO UNTUK MEMBUAT PERMINTAAN MAAF TERHADAP SEKAR INDOSIAR DI MEDIA NASIONAL.

DAN MEMBAYAR DWANGSOM RP. 2 JUTA PER HARI, ATAS KETERLAMBATAN PELAKSANAAN HUKUMAN INI.


MARI TEMAN-TEMAN SEKAR INDOSIAR DAN TEMAN-TEMAN MEDIA UNTUK HADIR DALAM PERSIDANGAN PERDATA INI.

Sabtu, 20 Februari 2010

Sekar Indosiar Lebih Gigih Berjuang

PERS RELEASE | Untuk Disiarkan

Fenomena pelarangan kebebasan berserikat bagi pekerja media saat ini dirasa semakin mengkhawatirkan. Beberapa kasus terkait dengan pelarangan berserikat dilingkungan industri media sampai saat ini terus bergulir, kasus Serikat Karyawan (SEKAR) Indosiar merupakan salah satu contoh dimana industri media melakukan pengekangan terhadap pekerja media untuk berserikat dan berorganisasi serta menyatakkan pendapatnya. Modus pelanggaran atas hak berserikat ini dilakukan melalui berbagai macam cara, agar sikap Serikat Pekerja melemah dan merasa takut.

Beberapa kali SEKAR Indosiar mengupayakan perjuangan hak-hak karyawan, baik kenaikan gaji, status kekaryawanan, dan hak lain melalui kegiatan Pengurus Serikat pekerja. Dalam rangka memperjuangkan hak-hak yang dilindungi undang-undang itu, tidak mudah dan di mengerti oleh pihak bersangkutan, sehingga SEKAR mengajak forum lain seperti forum dialog dengan pihak manajemen, aksi bersama karyawan bahkan sampai dengan audiensi ke institusi pengambil kebijakan DPR RI komisi IX, setelah beraudiensi dengan Depnaker RI sebelumnya, toh ternyata belum mencapai hasil yang maksimal.

Upaya dari SEKAR Indosiar kemudian berujung pada pembahasan bipartit antara pihak SEKAR Indosiar dan pihak manajemen Indosiar, dengan difasilitasi oleh pihak Komisi IX DPR RI dan Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Propinsi DKI Jakarta. Hasil dari pertemuan bipartit yang dilaksanakan pada hari Kamis, 18 Februari 2010 disatu sisi memberikan angin segar bagi perjuangan karyawan Indosiar tapi disatu sisi juga mengkhawatirkan bagi karyawan, karena pihak manajemen Indosiar secara jelas menyatakan didepan anggota Komisi IX DPR RI bahwa akan dilakukan PHK terhadap karyawan dalam jumlah besar di waktu dekat ini.

Hal demikian belum mencapai keseimbangan, karena rencana PHK ini akan menimbulkan dampak negatif terhadap ketenagakerjaan dimasa ekonomi yang semakin sulit. Seharusnya PHK haruslah dihindari, sementara keberadaan Serikat Pekerja haruslah diartikan sebagai mitra perusahaan yang diyakini akan membuat produktifitas makin bagus. Bukan diartikan sebaliknya, karenanya serikat pekerja harus diberi ruang tanpa ada penghalang apapun dari menejemen.

Lembaga Bantuan Hukum Pers (LBH Pers) menilai kasus SEKAR Indosiar ini harus menjadi perhatian bersama karena dibalik kesepakatan bipartit tersebut pihak manajemen Indosiar agar semestinya tidak meminta umpan balik dengan mem-PHK karyawan, dikhawatirkan ada indikasi kuat anti Serikat (union busting).

Upaya pemberangusan /anti berserikat pekerja media merupakan tindakan yang menurut Undang-Undang Ketenagakerjaan bisa dikategorikan sebagai perbuatan pidana, Pasal 43 jo Pasal 28 Undang-undang Nomor 21 Tahun 2000 tentang Serikat Pekerja atau serikat Buruh. Pemberangusan anti serikat pekerja juga merupakan bentuk pengebirian atas hak setiap orang untuk bebas berserikat, berkumpul dan mengeluarkan pendapat sebagaimana dijamin dalam UUD 1945 Pasal 28E (3). Disamping itu pihak manajemen Indosiar telah melakukan beberapa tindakan melanggar Hak Asasi Manusia (HAM), diantaranya dengan membiarkan seseorang bekerja tanpa mendapatkan upah yang layak, dan hak-hak lain yang telah diatur dalam UU no 13 tahun 2003.

Lembaga Bantuan Hukum Pers (LBH Pers) bersama SEKAR INDOSIAR menyatakan sikap sebagai berikut :

1. Pihak indosiar membuka ruang untuk Serikat Pekerja SEKAR INDOSIAR melakukan kegiatan berdasarkan UU yang berlaku ;

2. Mengajak pihak Indonsiar untuk memaknai keberadaan SEKAR sebagai oragnisasi Serikat Pekerja yang bisa membuat perusahaan lebih baik ;

3. Menolak rencana PHK karyawanan secara besar-besaran Indosiar ;

4. Memberikan tolak ukur yang jelas tentang alasan Pemutusan Hubungan Kerja ;

5. Menghargai hak-hak pekerja dalam menjalankan hak berserikat ;

6. Tidak boleh melakukan tindakan apapun untuk menghalang-halangi kegiatan serikat dengan alasan apapun, karena telah dilindungi Undang-Undang ;

7. Seminta kepada semua pihak termasuk SEKAR INDOSIAR dan anggotanya untuk meakukan kegiatan, tetap pada aturan undang-undang yang berlaku ;

8. Meminta pihak Pemerintah untuk menghapus sistem kerja outsourching.

*Jakarta, 19 Februari 2010

5 komentar:

  1. Saya sangat prihatin dg kondisi di indosiar saat ini. semoga lembaga yg terkait dengan SEKAR lndosiar dapat membantu secara maksimal thdp perjuangan SEKAR lndosiar.
    Saatnya membuktikan eksistensi LBH PERS, AJI dll.
    Kebenaran & keadilan harus ditegakkan!

    BalasHapus
  2. Dubber Indosiar11 Maret 2010 21.12

    Saya menyesal ikut SEKAR !!!, Saya merasa di bohongi. Seharusnya SEKAR-lah yang paling bertanggung jawab atas situasi ini.

    PHK yang saya alami sekarang, tidak pernah saya banyangkan akan terjadi, katanya bila terjadi sesuatu terhadap anggota, penguruslah yang bertanggung jawab, tapi baru di iming-imingi "Program Pengunduran Diri" yang uangnya besar, toh, mereka ikut juga.

    bagaimana dengan nasib kami, yang belum siap di PHK ???

    Demo tanggal 11 januari kemarin, menurut saya berlebihan, saya kira hanya menuntut kenaikan gaji, tapi ko jadi kemana-mana yah. Mungkin ini pangkal dari situasi ini terjadi.

    SAYA MENYESAL IKUT S.E.K.A.R !!!

    BalasHapus
  3. dubber indosiar20 Januari 2011 11.06

    kami bangga jadi anggota SEKAR, sekar berjuang untuk semua karyawan, terima kasih SEKAR akhinya kami sadar seperti apa manajemen INDOSIAR itu,mem phk clening service aja pake cara2 preman dan sangat tidak manusiawi. dari pada kami kerja pada tirani lebih baik di phk, terbuktikan yg benarlah yg menang, suruh majikan lu minta maaf kepada sekar 2 hari berturut turut disemua media nasional hehe...dasar penjahat,tangkap buronan negara phong philipus !

    BalasHapus
  4. DUBBER PALSU, kayaknya mata sampeyan gak melek ya? Sudah jelas pengadilan membuktikan bahwa Manajemen Indosiar sudah melakukan perbuatan melawan hukum. Itu fakta yang tidak bisa ditutup-tutupi. Buka mata lebar2, jangan micing aja. Mana bisa Sekar Indosiar menyuap pengadilan, seperti yang sudah dilakukan manajemen di PHI.
    Saya katakan kamu DUBBER PALSU, karena memang palsu. Mana ada Dubber yang belum di PHK?! PRET!

    BalasHapus
  5. BUKAN HANYA TANGGAL 11 JANUARI 2011. SEKAR INDOSIAR SIAP MELAKUKAN DEMO2 LAINNYA.

    BalasHapus